03 Mei 2017

KASAU Tinjau Mission System CN-235 MPA TNI AU

03 Mei 2017


Kasau melihat mission system CN-235 MPA TNI AU (photo : TNI AU)

Kepala Staf TNI Angkatan Udara (Kasau), Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, melakukan kunjungan kerja ke PT. Dirgantara Indonesia, Bandung, pada Selasa (2/5).

Kedatangan Kasau diterima oleh Direktur Utama PT. Dirgantara Indonesia, Budi Santoso.


CN-235 MPA TNI AU (photo : TNI AU)

Pada kunjungan ini, Marsekal Hadi melihat pembuatan pesawat yang dilakukan oleh PT. Dirgantara Indonesia, serta menerima penjelasan tentang peralatan Mission Sistem Radar Pesawat CN 235-220 MPA (Maritime Patrol Aircraft) yang merupakan pesawat pesanan TNI Angkatan Udara.

Selain itu, Kasau juga melihat langsung pesawat Cassa-212i, yang pembuatan sepenuhnya merupakan karya anak bangsa.

(TNI AU)

15 komentar:

  1. konsol displainya lega banget yak...ga kayak yang di cn-235 patmar tipe sebelumnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berasa didalam kabin P-8....xixixi

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  2. sebenarnya ada tumpang tindih...ngapain juga tni au urusin mpa????harusnya mpa itu total serahin semua ke penerbal tni al...tni au fokus harusnya mainan awacs

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entahlah bang...akupun pening dibuatnya

      Hapus
    2. Pesawat awacs masih mahal belum lg integrasi sistem nya ke pesawat tempur agar bisa kerja bareng real time. Biar gak ngambek dibeliin mainan mpa dulu aja, murah meriah & bisa bikin sendiri

      Hapus
    3. Iya sependapat bung...weleh ngapain jg beli MPA? AWACS pun mending buat Kohanudnas dulu yang keknya masi ngotot minta pespur sendiri. Setali tiga uang..:(

      Hapus
    4. Ini tidak lepas dr doktrin AU dlm hal misi surveilan dan dukungan tempur bagi kedua matra yang lainnya...doktrin spt ini masih exsis bahkan dibanyak AU negara2 yang sudah mumpuni kekuatan militernya (kecuali bbrp negara adidaya spt us, rusia dan perancis yang memiliki aset udara yg mandiri antara AU&AL).

      Aussy, india, inggris, norwegia, selandia baru, masih mengalokasikan P-8 mereka kematra udara...bukan ke. AL

      Hapus
    5. dari pada bingung tonton ini dulu ;
      https://www.facebook.com/PENERANGAN.TNI/videos/1274369032632930/

      Hapus
  3. tni au perlu mpa gini, kerna kita kan negara maritim, antisipasi apapun tentu responnya lebih cepat lwt udara. bila tni al memerlukan jg, guwe rasa ada yg rumit soal koordinasi dilapangan drpd ribet mending dibuat sendiri2.

    daridulu pun urusan rikon udara, slalu terpisah antara au&al kita, sejak AU pake PBY-5A Catalina & AL pake Albatross-02.

    skrg kita beruntung cn235 dpt dipake 2 instansi yg artinya memperpanjang umur pake pswt itu sendiri.

    keknya masi luas jg bisa pasang konsol dingdong ato game onlen tuch haha!

    selain itu pswt mpa jg py peran buat SAR.dan setau guwe basarnas sering dipimpin oleh pati au.
    selain itu basarnas pake dua jenis heli yg ada lambang au dan jangkar al trus dipiloti oleh penerau & penerbal, kalo ada penerbad mohon dikoreksi yak.

    tukan c212i cakep jg tuch,ditulis karya anak bangsa lho. ditunggu oprekan amfibinya, daripada llaammaa nungguin yg itu tuch haha! duh mending kabur dl guwe aahh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenapa mesti ka ka kaabbuurr baaanggg...???

      Hapus
    2. ada mbak yuli om haha!

      Hapus
  4. Yul, yul...sliramu kok isih nengkene, ndhang muliho, galo ommahmu kobongan !!!

    BalasHapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  6. Iki anake sopo ocol gak ditaleni karo buapakane...😁

    BalasHapus